Insan Cendekia, Never Ending Story(part 3)

Tanpa terasa sampailah gw pada tahun ketiga di IC. Siapa yang menyangka waktu berjalan begitu cepat. Dan kini semua perhatian mengarah ke kami.
Ya. Sebagai angkatan beasiswa, tentunya beban kami di kelas 3 ini tidaklah main-main. Yang paling jelas tentunya target nilai UN yang lebih baik dari sebelumnya. Belum lagi ditambah dengan target prosentase PTN yang ditargetkan lebih dari 90%. Sebuah target yang tidak bisa dibilang ringan tentunya. But, show must go on, right? Mau gak mau itulah yang harus kami hadapi. Di kelas 3 ini.
Perjalanan gw di kelas 3 ini dimulai dengan pembagian kelas. Pertama kali gw lihat daftar kelas, gw langsung kaget. Satu komentar nih kelas. Sial, gw di kelas yang pinter-pinter anaknya. Ya, di kelas gw berkumpul pararel 2 dan 3 di angkatan. Belum lagi anak-anak dari kelas bilingual yang sudah pasti piner-pinter semua. Pikiran awal gw, apa gw gak salah lihat. Masak gw harus di kelas kayak gini. Ya sudahlah. Terima aja. Yang penting enjoy aja. Hahaha.
Di kelas gw yang baru, wuih asyik banget. Suer, gak boong. Nama kelasnya aja asyik banget. ABDG. Asyik Bareng Dira and the Gank. Biar asyik gitu, kelas gw berhasil juara umum pas lomba agustusan lho. Hehehe.
Dan tak terasa Ramadhan kembali datang. Ini adalah puasa ketiga gw di IC. Dan ada yang spesial di Ramadhan ini. Ya, gw, Rochman, dan Odon untuk pertama kalinya mengadakan pulang kampung bareng. Barengnya tentu beda dari biasanya. Barengnya ini bener-bener se-bis. Dari Cirebon sampe Malang, dari ngapak sampe boso Jowo, semuanya ada di pulang bareng ini. Meskipun ngurusnya ribet banget, tapi overall acaranya itu lumayan sukses. Malah gara-gara itu, komunitas jatim di IC jadi terkenal. Hehehe.
Lepas dari puasa, gw sama temen-temen langsung disambut dengan intensif dan try out. Kalo intensif sih gak terlalu ngebikin stres. tapi yang bikin stres itu justru gara-gara berubahnya sistem penerimaan maba ptn. Ya, untuk tahun gw udah gak ada lagi yang namanya ujian mandiri ptn sebelum snmptn. Belum lagi diadain yang namanya pmdk nasional yang bahasa kerennya snmptn undangan. Sebenarnya, masalah justru terjadi belakangan ini. Ya, melihat nilai gw selama ini, gw agak sedikit pesimis. Meskipun gw dari awal udah pingin ikut pmdk, tapi tetep aja. Alhamdulillahnya, nilai gw agak terkatrol ama nilai gw pas semester satu ini. alhamdulillah, rata-rata gw hampir 86. Tepatnya sih, 85,95. Awalnya, nilai gw itu gw niatin buat masuk pmdk ITS. Tapi, semua agak sedikit berantakan gara-gara berubahnya sistem itu.
Try out demi try out gw jalanin. Tapi, nilai gw selalu ngenes. Fisika yang gw kira bakal dapet 8, ternyata dapet 4. Dan nilai itu termasuk nilai paling bawah seangkatan. Gimana gak stres tuh. Tapi, anak axivic cowok punya cara sendiri buat ngilangin stres. ya, tiap jumat sore, lapangan bola seakan sudah dijatah untuk kita untuk bermain bola. Ya, lumayanlah. At least, we enjoy it.
Bulan demi bulan berlalu. Tak terasa sampailah kita di bulan Februari. Karena gw termasuk yang lolos seleksi snmptn undangan tingkat sekolah, gw harus milih 2 universitas dan masing-masing maksimal 3 jurusan. Karena prinsip gw yang penting gak ada biologinya, gw milih teknik elektro, mesin, dan sipil. Untuk pilihan universitas, gw milih UGM dan ITS. Namun, khusus yang ITS, gw mengganti sipil dengan teknik kelautan. Ya, bisa dibilang gw agak gambling dalam memilih jurusan itu. Ya, teknik elektro adalah teknik yang dapat dikatakan teknik berpassing grade paling tinggi di UGM dan ITS. Tapi, apapun hambatannya, gw tetep milih jurusan itu. Alasan gw cuma satu. Seru. Ya, kalo gak seru gw gak bakal milih tuh jurusan. Dengan mengucap bismillah, gw pilih pilihan gw itu.
Dan semakin dekatlah gw sama UN. Intensif malam mulai berjalan, try out semakin sering. Tetapi IC punya kejutan tersendiri. Kejutan pertama, 2 minggu sebelum UN gw dan temen-temen mengikuti acara motivasi yang dimotivatori oleh Archan. Dan salah satu kegiatan di acara itu adalah gw harus menulis atau lebih tepatnya merancang apa yang bakal gw inginkan. Percaya atau tidak, ternyata hasilnya tidak jauh beda. Apa hasilnya? Check it out later. Kejutan kedua? Ya, seminggu sebelum UN axivic diajak jalan-jalan ke Taman Matahari. Lumayanlah buat ngilangin kejenuhan. Hehehe. Dan terakhir, anak axivic cowok pada 2 malam sebelum UN mengadakan bakar-bakar sate bersama Pak Huda.
Dan UN pun datang. Ya, gw datang tanpa target muluk-muluk. Target gw cuma rata-rata nilainya 9,08. Dan satu lagi, gw pingin salah satu mapel yang diujikan ada yang dapet 10,00. It’s hard, but still possible. Gw hanya bisa berusaha dan berdoa. Soal hasil, serahkan pada Yang Di Atas.
Dan beberapa minggu kemudian, tibalah kita di bulan Mei. Ada 2 anugerah yang begitu besar di bulan itu. Yang pertama, Alhamdulillah gw mendapat nilai UN 54,05. Dan yang kedua, gw lolos SNMPTN Undangan di UGM dengan jurusan teknik elektro. 2 buah nikmat yang tidak mungkin gw lupakan sampai saat ini. percaya atau tidak, hasilnya ternyata tidak beda jauh dengan apa yang gw inginkan terjadi pada acara motivasi. Meskipun, menurut sebagian orang itu hanyalah kebetulan, tapi buat gw gak ada yang namanya kebetulan. Karena semua itu telah diskenariokan oleh Allah. Dan kita hanya bisa mensyukurinya.
dan semua hal yang gw alami bersama teman-teman axivic selama 3 tahun harus berujung. Karena, setiap kita bertemu, kita harus siap untuk berpisah. Tentu, perpisahan ini hanya sebatas perpisahan tempat saja. Karena, tidak selamanya dari kita harus belajar di jenjang MAN. Dan satu fase lagi yang harus gw dan temen-temen tempuh adalah… GRADUATION. Good bye my friends.. Moga kita sukses semua di kuliah nanti.. amin..

2 Comments

  1. Kak, kakak msuk man ic tahun berapa?
    Bsa crita tntang biaya.ny gx?:-Dhehe
    l0x thun ini udh brubh bl0m y?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s