Semester IV : Dilema Instalasi, Proker, dan Monev.

Akhirnya, blog gue keisi juga setelah sekian lama berkarat gak ada tulisannya. Sebenernya udah lama banget niat buat bikin tulisan tentang ini. Tapi, berhubung banyak banget ganjelan buat buka ms word, apalah daya tulisan ini baru beres hari ini. Hehe.

Yap, semester 4 telah resmi dinyatakan usai. Pluit panjang tanda berakhirnya semester 4 telah dibunyikan, seiring selesainya remedial yang gue ikutin (jadi berasa kayak pertandingan sepak bola jadinya). Dan menurut gue, semester 4 adalah salah satu semester paling berat selama gue 2 tahun kuliah. pas semester 4 selesai itu, rasanya gado-gado deh. Seneng, sedih, cemas, kesel, capek, bahkan marah bercampur jadi satu. Ya, gimana enggak, semester ini adalah semester yang paling nguras energi fisik, batin, maupun materiil. Berasa berat gitu ya? Ya, kenyataannya emang berat sih. Hahaha.

Semester 4, kalo di teknik elektro UGM adalah awal dari mahasiswa memilih konsentrasi kuliah. dan gue memilih STL alias power engineering. Kenyataan itu beda jauh 180 derajat ama keinginan gue pas awal masuk kuliah. awalnya gue milih control engineering, tapi berhubung ada mata kuliah dasar, sebut saja sinyal dan sistem , yang gue dapet c, jadinya gue mutusin gak jadi ambil control. Gara-gara udah masuk konsentrasi itulah, mata kuliahnya udah gak “main-main” lagi. Rumus-rumus aneh, sampe teori yang asing pun udah mulai depelajarin sekarang. Ya, resiko mahasiswa kalo udah milih konsentrasi kuliah sih.

Pada semester ini juga praktikumnya udah mulai sedikit “dewa”. Mainannya udah bukan baterai atau sumber tegangan kecil lainnya. Sekarang pegangan buat praktikum udah sampe derajat kilo atau mega volt. Ya, salah sedikit, nyawa melayanglah. Haha. Bahkan, yang gue denger tapi gak tau bener apa kagak, kalo di ITB dengan praktikum sejenis, mahasiswanya sampe harus ttd buat surat pernyataan. Ya, jaga-jaga kalo ada yang kenapa-kenapa.

Tapi yang ngebuat semester 4 ini istimewa adalah praktikum instalasi. Praktikum paling “istimewa” yang pernah gue dapat selama ini. Awal-awalnya sih asik-asik aja nih praktikum. Tapi, pas tugas akhirnya… wassalam deh. Tugasnya menggila bung. Bahkan, gue sampe gak tidur selama 3 hari berturut-turut. Sesuatu yang jarang banget gue lakuin, bahkan pas gue ada ujian sekalipun. Hehe. Udah gitu, pas presentasi tugas itu, kelompok gue dibabat abis. Tapi, gue dan kelompok gue mengucapkan terima kasih yang sangat banyak buat reviewer tugas kelompok gue. Adanya “pembantaian” itu membuat gue ngerasa kalo masih banyak hal diluar sana yang harus gue pelajarin. Trus, banyak hal yang gak ada di buku literatur, tapi penting juga buat dipelajarin. Dan satu hal, secara gak langsung, presentasi ini membuat gue lebih ngerasa siap pas buat presentasi di monev PKM. Once again, arigatou gozaimasu 

Semester ini juga terkenal semester sibuknya organisasi. Aish, banyak banget yang harus diurusin. Tapi, kalo udah dijalanin, asik lho. Hahaha. Banyak temen yang bisa diajak sharing, membuat segalanya gak seberat yang dikira. Dan di semester ini juga, gue mulai kenalan ama yang namanya divisi humas. Bukan kenalan soal “itu” lho, tapi lebih kepada gue mulai diamanahin masalah humas di kepanitiaan. Ya, lumayanlah buat bikin suasana baru. Setelah sebelumnya gue berkutat di acara dan danus, akhirnya ada teritori baru buat dijelajahin. Wkwk.

Oh iya, sebelumnya gue udah nyebutin sedikit tentang monev PKM. Yap, seleksi akhir buat menuju pimnas juga dilaksanain disini, di semester 4. Dan segala jerih payah yang telah dilakuin hampir selama setahun dipertaruhkan pada 30 menit presentasi. Sebagaimana gue bilang sebelumnya, presentasi tugas akhir instalasi, telah membuat gue jauh lebih tenang dalam nyiapin presentasi monev PKM ini. Ya, sedikit kesel sih ama panitia dari dikti yang ngaco kalo bikin jadwal monev. Gimana enggak, kelompok gue baru tau jadwal “tampil” h-10 jam dari pelaksanaan. Kurang keren apa coba. Belum lagi, ada anggota yang kkn. Jadinya pas presentasi gak bisa full team. Tapi ya mau gimana lagi kan? Show must go on. Ya, semoga kelompok gue bisa lolos ke pimnas di Mataram. Sehingga, bisa membawa nama harum UGM di kancah nasional. Serta dapat mempersembahkan medali terbaik untuk UGM (sesuatu yang sampai saat ini masih gue kejar:dikalungkan medali). Doakan kita yaa🙂

Dan gak afdhol rasanya kalo kita ngomongin semester 4 dengan yang namanya UAS. Yap, dengan segala kesibukan, kepusingan, dan keruwetan semester 4 ini, gue masih harus tetap ngejalanin UAS *yaiyalah, emang gue sapa. Dan 92 % nilai semester 4 udah keluar. Satu hal yang gue syukurin adalah nilai gue masih berada di atas ambang minimal beasiswa gue. Alhamdulillah banget, soalnya gue udah deg-degan kalo udah ngeliat beberapa mata kuliah di semester ini. Tapi, tetep aja. Masih banyak yang harus gue evaluasi di semester ini. Seperti manajemen waktu yang masih berantakan, target ip yang masih belum bisa maksimal, dan banyak lagi.

Yap, sepertinya semester depan akan menjadi semester yang menarik buat gue. Kenapa? Yap, karena udah semester 5 tandanya gue Cuma punya waktu 1,5 tahun lagi buat nyelesein kuliah gue. Ya mau gimana lagi, target kuliah gue adalah 3,5 tahun. Semoga kedepannya lancar gak ada suatu halangan yang berarti. Aamiiin.

Dan akhirnya, semester ini pun ditutup dengan manis. Semanis suasana senja 23 Juli yang lalu…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s