Thanks for the Memories Guys!

Sebenernya, menulis tentang hal ini ibarat membuka semua lembaran lama yang telah gue laluin dari awal masuk ke BEM. Dan tanpa “disuruh” ama mbak sekretaris BEM a.k.a. Wardah, tulisan ini pastinya bakal menjadi salah satu pengisi dari blog gue (deebz17.wordpress.com). tapi, karena udah dikejar ama deadline yang dikirim ama Wardah tiap pagi, mau gak mau tulisan ini harus gue beresin lebih cepet dari yang gue rencanain.

Buat gue, masuk ke dalam BEM KMFT adalah salah satu bagian terpenting dalam hidup gue. Udah banyak banget pengalaman dan berbagai kesan yang gue dapetin selama gue bergabung dalam keluarga BEM KMFT ini. Mulai dari senang, sedih, bosen, bahkan sampai urusan hati (red: cinta) udah gue dapetin di sini. Ya sekali lagi, semuanya tentu telah meninggalkan banyak kesan di hati.

Semuanya berawal dari obrolan singkat gue kepada salah satu temen gue di SMA eh MAN ding. Intinya sih kalau salah satu yang pingin gue ikutin pas kuliah adalah bias masuk BEM. Sejatinya, pada saat itu gue sama sekali gak tau apa-apa tentang BEM. Yang gue tau adalah BEM adalah lembaga eksekutif yang ada di kampus. Dan alasan kenapa gue pingin masuk ke BEM salah satunya adalah pingin nyobain gimana rasanya mengikuti sebuah lembaga eksekutif. Soalnya, sebelumnya gue gak pernah masuk ke lembaga eksekutif (red: masuknya ke MPS/K). itulah awal mula kenapa gue berkeinginan masuk ke BEM

Dan ketika gue sudah masuk kedalam dunia perkuliahan yang sebenernya, keinginan untuk masuk ke BEM itu masih ada. Namun, gue sendiri masuk belum punya gambaran bagaimana BEM itu bekerja, ada apaaja di dalam BEM, dan berbagai hal lain yang gue masih belum tau. Bahkan, sejujurnya kenapa gue masuk ke Kastrat adalah karena namanya keren dan gue suka ama diskusi yang sedikit nyerempet ke ranah social (khususnya sejarah). Cuma gara-gara 2 alasan itu doing sih akhirnya gue masuk ke Kastrat. Maaf ya buat Kak Didik yang dulu udah ngerekrut :p

BEM sendiri bukan satu-satunya organisasi yang gue ikutin. Karena pada akhirnya hingga gue menulis tulisan ini, gue mengikuti 2 organisasi yaitu BEM KMFT dan KMTETI. Di KMTETI sendiri gue masuk ke departemen Workshop yang bisa dibilang fungsinya bertolak belakang dengan fungsi yang gue jalanin di Kastrat. Ketika di Kastrat kita berbicara mengenai kajian dan hal-hal yang berbau diskusi analisis, di Workshop gue justru harus berpikir mengenai sebuah event organizer. Meskipun berbeda 180 derajat, tapi menurut gue itu malah bagus. Karena gue bisa mendapatkan dua sisi wawasan yang berbeda sekaligus dalam satu waktu.

Di awal-awal gue masuk ke BEM, gue sendiri dikenal sebagai lulusan dari MAN Insan Cendekia (MAN IC). Akibatnya, gue dan beberapa temen sempet dianggap sebagai anak yang alim dan religious. Ditambah lagi, di salah satu organisasi di teknik sempet dipimpin ama salah satu lulusan IC yang boleh dibilang alim dan religious. Tapi seiring waktu, kayaknya harapan melihat dua hal itu di dalam diri gue pupus sendirinya. Hahaha. Pada masa-masa awal di BEM inilah gue juga mulai mengenal teman-teman baru yang ada di BEM. Utamanya sih yang ada di departemen Kastrat. Ada Firli, Evan, Rahmadi, Utari, Dewi, Jessie, dan masih banyak lagi. Belum lagi dari angkatan yang lebih tu dari angkatan gue, kayak Kak Isfa, Kak Meli, Kak Surya, Kak Indri, dan lain sebagainya. Dan tentu saja pak kadep, Kak Didik.

Sambutan yang hangat dari kakak-kakak di Kastrat, membuat gue ngerasa sayang banget kalo gak ngikutin agenda Kastrat. Apalagi setiap kumpul ada aja sesuatu yang asik buat dibicarain, termasuk ngecein kadepnya sendiri (red: Kak didik). Jadinya, seru aja buat ikutan agenda kastrat itu. Ditambah lagi, wawasan gue juga ikut nambah karena obrolannya bisa mengarah ke suatu hal yang berbobot.

Bulan demi bulan berjalan, hingga tak terasa kabinet Kak Fallery digantikan oleh Kak Yanuar Rizki. Pada saat ini, kepengurusan dipegang oleh Kak Surya. Semuanya berjalan baik, meskipun ada beberapa agenda kegiatan yang harus gue tinggal (maaf ya kak. Hehe). Pada saat ini jugalah fokus gue ke Kastrat mulai menurun tak setinggi sebelumnya. Salah satu sebabnya adalah adanya amanah di tempat lain. Ya, ketika bulan Mei 2012, gue diberikan amanah di Workshop buat ngejalanin event gede se-nasional (Technocorner) dan juga berbarengan dengan diterimanya gue sebagai seksi acara PPSMB FT 2012. Karena dua amanah itulah, pada bulan-bulan tersebut gue mulai jarang dateng ke BEM (padahal sebelumnya udah jarang. :p).

Dan tak terasa, tibalah pada bulan Desember 2012. Pada fsaat itulah gue mulai harus memikirkan dimana fokus organisasi gue. Buat gue, Kastrat dan Workshop adalah sama-sama penting. Dan hampir tidak mungkin pada tahun 2013 gue bisa fokus 100 % ke dua departemen tersebut. Sehingga, pada akhirnya gue harus memilih. Dan setelah berkonsultasi dan bercerita kepada beberapa orang, pada akhirnya gue memilih untuk fokus di Kastrat. Apalagi ketika gue menerima “pinangan” dari ketua BEM yang baru yaitu Kak Faza sebagai kepala departemen Kastrat.

Segala hal berubah sejak itu. Gue harus menentukan mau dibawa kemana Kastrat pas jaman gue. Satu hal yang berbeda dibanding pada saat gue sebagai seorang staf. Sejujurnya, pada saat itu gue bingung harus mulai darimana. Hal itu diperparah dengan gue yang jarang dateng pas agenda Kastrat pada akhir kepengurusan Kak Surya. Yasudah, makin tambah parah kan. But, show must go on. Gue coba sedikit-sedikit ngerancang mau dibawa kemana Kastrat jaman gue. Setelah ngelihat sikon yang terjadi pada saat itu dan melihat pengalaman gue kebelakang, gue mencoba mengambil langkah yang berbeda dibandingkan dengan kadep-kadep sebelumnya. Gue mencoba fokus ke internal Kastrat sendiri. alasan mengapa gue mengambil langkah tersebut didasarkan pada fakta, bahwa banyaknya anak Kastrat yang “ngilang”. Mungkin ini bisa dibilang adalah masalah yang terjadi di semua lembaga organisasi, termasuk di BEM. Harapannya sih, setidaknya rantai tradisi tentang “ngilang”-nya anak Kastrat bisa putus di jaman gue. Prinsip gue adalah, bagaimana sebuah departemen bisa menjalankan fungsinya, kalau di dalamnya aja masih gak bener atau kacau. Dengan mengambil langkah ini, gue udah tau resiko yang bakal terjadi, yaitu Kastrat angkatan gue bakal gak keliatan kerjanya dan mungkin akan kehilangan tajinya. Tapi, itu adalah resiko yang harus gue ambil demi masa depan kastrat yang lebih baik (agak lebay juga sih ini. Hahaha). Meskipun gue fokus ke internal, tapi kegiatan yang jamak dilakukan oleh Kastrat tetap gue usahakan berjalan sebagaimana mestinya. Dan ketika selesai merancang rencana selama setahun kedepan, gue membuat beberapa target yang harus dijalankan, seperti jumlah kajian harus berapa kali, bagaimana bentuk penyikapan BEM, dan beberapa target lainnya. Dan selain target yang bersifat Kastrat banget, gue menambahkan target lain yaitu di akhir kepengurusan gue, jumlah anak yang masuk ke Kastrat gak boleh berkurang alias semua anaknya bisa kejaga dan gak “ngilang”.

Waktu demi waktu berjalan, dan satu persatu agenda telah dijalanin. Dan tak terasa telah berjalan selama setahun. Segala hal telah gue rasain selama menjadi seorang kepala departemen. Satu hal yang paling menyenangkan sekaligus membanggakan adalah ketika satu departemen bisa berjalan dengan penuh rasa kekeluargaan. Sehingga, departemen bukan cuma sebagai sebuah bagian dari suatu system organisasi, namun telah menjadi sebuah keluarga baru yang hadir disini.

Dan sebelum menutup tulisan ini, izinkan gue untuk mengucapkan terima kasih kepada:

  • Allah SWT, atas segala nikmat yang telah diberikan hingga detik ini
  • Rasulullah SAW, junjungan dan panutan sepanjang zaman. Semoga bisa selalu meneladani segala tingkah laku Beliau.
  • Orang tua yang telah memberikan dukungan hingga saat ini
  • Kamu disana yang udah nyemangatin hingga saat ini :3
  • Kak Faza, yang telah memberikan amanah dan kesempatan menjadi kepala departemen Kastrat. Mohon maaf juga kalau ekspektasimu yang tinggi belum bisa aku penuhi sepenuhnya.
  • Kak Fahmi dan Kak Yanuar, yang telah mengarahkan dan membantu segala kinerja Kastrat
  • Wardah, yang sudah menjadi “ibu” dari semua anak BEM. Maaf ya kalo sering ngaret. Wkwk
  • Syarof, yang udah banyak ngebantuin segala hal selama gue di BEM. Apalagi udah mau nyairin duit dari Bu Marsih. Wkwk.
  • Rina, yang udah pernah ngemarahin gue selama beberapa jam. Gue udah berubah kan? :p. hahaha.
  • Zaky, yang udah jadi temen buat sharing-sharing utamanya soal game. Hahaha. Sering-sering nraktir lah chak, biar bisa cepet move on #ups
  • Kori, sebagai temen modus bareng ama si Tubs. Bangun dulu lah Kor. Hahaha
  • Tubs, yang udah sering sharing bareng dan kerja bareng pas PPSMB. Dan tentunya modus bareng. Cepetan cari cewek Tubs, biar modusnya berhasil. Hahaha
  • Hinu, yang udah menjadi partner dalam kerja Kastrat dengan advokasi.
  • Ami, udah jadi partner selama di BEM. Jarang banget gue ngeliat lo Mi. haha
  • Ali, yang udah sharing-sharing bareng dan ngebantuin di berbagai hal. Kurangin kebiasaan sering tidur lo, Li. Apalagi sekarang udah jadi kabem. Wkwk
  • Fitri, yang udah pernah sharing-sharing tentang masalah kaderisasi di BEM. Jangan marah-marah mulu ya mbok. :p
  • Paras, yang udah ngebantuin kerja Kastrat pas bareng ama MIT. Kurangin nge-gamenya Par, biar gak ngaret mulu. :p
  • Firli, yang udah jadi tempat cerita gue dan banyak ngebantuin selama di Kastrat. Jangan terlalu sibuk Fir, ntar malah kagak bisa di-manage lho
  • Evan, yang udah ngebantuin banyak masalah analisis dan kajian. Dewa-nya masalah analisis nih. Salut
  • Faris, yang udah ngebantuin dan nemenin kalo pas ada agenda di Univ. Kreatif dan kocak abis nih orang. Salut
  • Anggi, Dewi, Utari, Rian, Sakur, Rahmadi, yang udah ngebantuin ngeramein Kastrat.
  • Tarina, yang udah ngebantuin banyak masalah proposal dan kesekretariatan Kastrat. Sukses terus ya buat kuliahnya. Dijaga management waktunya Tar, Insya Allah bisa kok😀
  • Galuh, yang udah banyak ngebantuin banyak masalah keuangan Kastrat. Jangan nge-laprak terus yak :p
  • Feby, yang udah banyak ngebantuin di KRT dan sering nemenin di berbagai agenda di univ. sukses teruslah Feb. jangan lupa diatur kegiatannya. Jangan jomblo terus yak :p
  • Hibat, yang udah menceriakan suasana dengan tingkah lakunya. Kreatif abis dah nih orang. Kapan lagi nih mau ngaji barengnya. Eh iya, nitip Kastrat tahun depan ya. Gue yakin tahun depan bakal jauh lebih baik.🙂
  • Hibran, yang diam-diam menghanyutkan. Juara rancang bangun nasional gitu lho. Sukses terus Bran
  • Haris, yang diam-diam juga menghanyutkan. Sekalinya dia ngomong, berbobot banget. Analisisnya keren euy. Dikembangin terus ya Ris
  • Fira, meskipun jarang dateng, tapi selalu berusaha untuk dateng kalo bisa. Sukses terus ya Fir
  • Rama, king of batik. Hehehe. Jangan diem mulu Ram. Salut ama lo yang udah berwirausaha.🙂
  • Kiki, sekalinya ngomong, yang lain langsung diem semua. Hahaha. Mantap pemikiran lo Ki. Kembangin terus yak
  • Ridho, mirip ama Kiki. Sekalinya ngomong, langsung pada diem semua. Hahaha. Sering-sering dateng lah Dho. Sukses terus ya
  • Qonita, meskipun masuknya belakangan tapi udah banyak ngebantuin di Kastrat. Makasih yak udah banyak ngingetin kadep lo yang sering ngelupain agendanya sendiri. wkwk
  • Mia, sama kayak Qonita, meskupun masuknya belakangan tapi udah banyak membantu di Kastrat. Salah satu penceria suasana Kastrat dan termasuk yang paling kepo di Kastrat :p
  • Yugo, yang udah banyak ngebantuin di Kastrat. Diem-diem begini sibuk juga lho si Yugo. :p
  • Arbhy, Reza, Jarmih, yang udah ngeramein forga dan kajian Kastrat. Meskipun gue baru ngenal kalian sebentar, tapi gue yakin kalian bisa berkembang banyak di sini. Semangat terus yak
  • Arsyad, Ofi, Bila, Farikh, kuartet geodesi nih. Hehe. Maaf ya baru bisa kenal ama kalian akhir-akhir ini. Seneng banget ngeliat antusias kalian di Kastrat ini. Semangat terus ya dan ditunggu keceriaannya di Kastrat
  • Dyah, Adel, Gita. Kayaknya aku jarang ngobrol ama kalian nih. Jangan terlalu diem ya. Gak usah malu ama kakak-kakaknya. Hehe. Ditunggu kreasinya ya🙂
  • Kak Didik, yang udah memperkenalkan dengan Kastrat. Makasih banyak lho kak buat nasehat dan saran-sarannya. Insya Allah Februari 2015, nyusul kok. Hehehe
  • Kak Gilang dan Kak Surya, yang udah ngebantuin dan ngasih saran selama ini. Makasih ya Kak😀
  • Kak Nadia, yang sempet nyamar jadi Kastrat 2013. Cocok banget sumpah, gak keliatan kalo lo anak 2007. Hehe. Makasih yak udah nemenin Kastrat 2013 selama ini. Minta tolong juga buat tetep ngedampingin terus ya. Wkwk
  • Dan semua pihak yang telah membantu hingga saat ini. Terima kasih banyaak🙂

Dan akhirnya, tulisan ini harus gue akhirin. Gue menyadari kalau kepengurusan gue banyak salah dan sangat jauh dari sebuah kesempurnaan. Besar harapan gue jika kabinet tahun depan bisa berkembang jauh lebih baik hingga saat ini. Gue sendiri meyakini hal tersebut. Dan akhirnya, gue harus mengucapkan hal ini

SEE YOU GUYS! THANKS FOR THIS MEMORIES!!

 

Yogyakarta, 31 Desember 2013.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s