Bukannya pelit, tapi…

Beberapa waktu yang lalu, ada beberapa pertanyaan yang sempet muncul di pikiran gue. Pertanyaan ini muncul ketika ada peristiwa yang ngelibatin temen gue di kampus. Jadi, ceritanya di akhir semester 5 kemarin, kita sekelas dapet tugas akhir buat nganilisis sedetail-detailnya tentang satu program di Matlab. nah, tugas itu sebenernya udah dikasih dari kapan tau dan dikumpulinnya tepat pada saat ujian dari mata kuliah itu. Karena mikirnya masih lama DL-nya, jadinya anak-anak pada ngerjainnya mepet-mepet pas ujian. Permasalahan muncul ketika ada yang ngopi kerjaan temen gue. Sampai titik itu sebenernya masih belum muncul masalah. Permasalahannya adalah kerjaan temen gue yang ngopas itu ternyata ketahuan ama dosen gue. Bahkan, dasar teori dan pendahuluannya bener-bener persis. ibaratnya, ini udah KW super banget sampe sebegitu persisnya. Nah, tuh. Untungnya, dosennya bijak; jadinya ketahuan deh yang mana yang ngopas dan yang mana yang murni ngerjain sendiri.

Pertanyaannya adalah, bener gak sih tindakan kita buat ngasih file itu buat dicopas ama temen kita? Atau dalam kata lain, apakah kita perlu buat ngasih izin buat temen-temen kita ngopas tugas kita kalau endingnya kayak begitu tadi? Yap, pertanyaan ini sering banget muncul di pikiran gue. Serba salah, antara kalau gak dikasih dibilang pelitlah atau gak mau bagi-bagi ilmu; sementara kalau di-copy-in jadinya begitu. Mending kalau masih di rubah dikit font-nya. Lah kadang-kadang bener-bener di-copas kayak tadi. Kalau gue jadi temen gue tadi, gue bakal ngerasa sakit hati banget tuh. Kerjaan yang udah susah payah kita kerjain, eh dengan gampangnya dicopy kayak begitu.

Buat gue pribadi, ada beberapa hal yang emang kadang gue dengan senang hati berbagi hasil kerjaan gue. Namun, ada beberapa hal juga yang secara sengaja gue gak mau buat ngebagiin hasil kerjaan gue ke semua orang, kecuali untuk beberapa orang yang memang udah gue percayain. Kok kerasanya pilih-pilih banget? Ya bukan apa-apa. Untuk yang gak gue bagiin itu emang gue udah ngerjainnya dengan effort yang lebih. Contohnya pas tugas akhir tuh matkul tadi. Gue bener-bener ngerjainnya seharian. Bahkan gue ngorbanin belajar satu matkul yang diujiin besoknya. Ada beberapa persamaan yang bahkan gue turunin sampe ke akar-akarnya malah. Walhasil, laporan akhir gue berjumlah 50 halaman. Mungkin yang paling tebal dibandingkan seluruh kerjaan temen sekelas gue.

Kok sampe segitunya? Apakah cuma gara-gara ngejar nilai?

Itu beberapa pertanyaan yang diajukan ama temen gue. Jawaban gue satu sih. Passion. Yap, nganalisis suatu permasalahan kayak tuh tugas bisa dibilang adalah passion gue. Gue rela buat nongkrongin tuh program di laptop dari pagi sampe malam kalau memang itu satu hal yang diperlukan. Nah, pertanyaannya adalah apakah gue rela buat ngasihin tuh tugas yang udah gue kerjain seharian? Jujur aja enggak. Kalau misalnya alasannya mau dibuat belajar, kenapa gak tanya aja langsung ama gue. Kalau misalnya bisa toh bakal gue jawab juga. Gak usahlah make alasan kayak gitu kalau endingnya juga cuman buat di-copas doang. Kasihan kan buat yang udah ngorbanin banyak hal buat ngerjain tugas itu, sementara kita dengan mudahnya tinggal copas dan print. Kalau begitu mah gak sampe 5 menit juga kelar.

Sebenernya, esensinya lagi adalah bagaimana kita bisa belajar langsung dari tugas itu. gue sendiri berkeyakinan, kalau misalnya ada dosen yang ngasih tugas kayak begini, pastinya beliau pingin mahasiswanya bukan cuma dateng untuk dapet nilai semata. Namun, lebih penting lagi untuk datang biar dapet ilmu sebanyak-banyaknya. That’s why we come to school, isn’t it?

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s